Kerja atau Belajar

BEKERJA atau BELAJAR?


Sekarang jam telah menunjukkan pukul tiga lewat lima belas menit, sudah sore rupanya kurang lebih satu jam lewat empat puluh lima menit lagi jam kantor usai, yang artinya karyawan boleh meninggalkan kantor tercinta menuju rumah masing-masing bagi yang nggak kecantol acara lain. Asiiik, begitu sorak saya dalam hati begitu jam menunjuk pada angka lima, selesai deh (jam kerja nya lho, mengenai pekerjaannya. ….?), dan mungkin juga teman-teman yang lain juga bersorak dalam hati.

“Ya, maklumlah kita seharian dari jam 9 pagi sudah berkutat dengan pekerjaan di kantor,” celetuk salah seorang teman. Dua tahun yang lalu sampai beberapa bulan yang lalu saya beserta management masih mengumandangkan kata-kata “Mbok ya jangan seperti PNS, kalau jam mendekati pukul lima sore mulai bergegas alias siap- siap cepet-cepetan pulang.” Bisa dan sangat dimaklumi apabila hal tersebut diatas terjadi, karena kenyataan yang kita hadapi sekarang bahwa waktu yang diperlukan untuk bekerja di kantor adalah sepertiga dari seluruh waktu yang diberikan Tuhan kepada kita dalam sehari.

Coba sekarang kita hitung bersama-sama pembagian waktu yang kita pergunakan setiap hari selama 24 jam;
1. Waktu Bekerja : 8 Jam 2. Waktu Tidur : 8 Jam 3. Waktu Lain-lain (Ibadah, Keluarga, Hiburan, Sosial,Sex,Dll) : 8 Jam Total Waktu :24 Jam.

James Gwee pernah menulis dalam salah satu artikelnya bahwa kalau waktu yang kita pergunakan untuk bekerja adalah sepertiga (8 Jam) dari seluruh waktu dalam sehari (24 Jam), maka apabila kita tidak suka dengan pekerjaan kita, atau tertekan, tidak tenang, setengah hati, tidak bersemangat, hanya melakukan kegiatan untuk membunuh waktu (misal :main game, chating, browsing website negatif) itu berarti kita telah menyia-nyiakan sepertiga dari seluruh hidup kita. Wah, benar juga sih kalau kita pikir-pikir, kalau begitu mulai sekarang saya akan semangat dalam bekerja.

Mungkin itu salah satu reaksi pikiran (Conscious) atau perasaan (Subconsious) kita terhadap tulisan diatas.
Ada juga pepatah Cina yang mengatakan
“Kalau Kamu
tidak bisa Tersenyum, Jangan Jadi Pedagang.” Filosofinya adalah bahwa kita mesti mencintai pekerjaan kita agar sepertiga dari hidup kita tidak sia-sia. Semua tips diatas benar dan mungkin membantu bagi beberapa orang, tapi mungkin juga tidak bagi orang lain. Efek yang ditimbulkan bisa jadi permanen bisa juga “Warm warm Chicken Shit” (baca : Anget-anget Tai Ayam…hehehe) atau sementara waktu setelah itu kembali ke pola lama.

Berikut ini adalah salah satu tip agar kita tetap semangat dan menyenangkan dalam menjalani pekerjaan kita, yang saya temukan dan cocok saya pakai (belum tentu cocok juga buat Anda) tapi kalo tidak dicoba tidak tahu khan?. Tepatnya dua hari yang lalu (Selasa malam) sebelum tidur tiba-tiba Subconcious saya mengatakan hal ini kepada saya.

Tip : 1. Rubahlah Kata BEKERJA dengan kata BELAJAR (sekali lagi versi saya) Setelah mempelajari The Secret melalui buku dan filmnya, saya menyadari bahwa Kata-kata yang kita buat sangat besar pengaruhnya untuk kehidupan kita. Karena kata-kata yang kita pakai dan berulang- ulang kita ucapkan akan diterima dan direkam oleh otak kita menjadi sebuah gambar yang akhirnya akan dimunculkan kembali kepada kita sebagai suatu kenyataan hidup. Karenanya kita harus berhati-hati dalam memilih kata-kata yang akan kita pakai atau ucapkan (usahakan selalu menggunakan kata-kata yang positif). Kalau begitu mengapa kata BEKERJA harus dirubah? Bukankah kata BEKERJA itu positif? Mungkin itu yang ada dalam benak Anda sekarang.

Memang benar kata BEKERJA merupakan kata POSITIF, tetapi dalam
perjalanan waktu kata BEKERJA bisa memberikan interpretasi yang negatif (memang sih tergantung konteks apa dan siapa). Bagi sebagian orang yang telah bekerja cukup lama kata BEKERJA mungkin saja merupakan interpretasi dari TUGAS, TANGGUNG JAWAB, BEBAN, PROYEK, LEMBUR, TEKANAN, PUSING, BETE, MALES, RESE. Tapi bagi pengangguran yang baru mendapatkan pekerjaan atau bagi orang yang baru mendapatkan promosi jabatan, kenaikan gaji, bonus mungkin akan meng interpretasikan kata BEKERJA dengan SUKSES, DIHARGAI, STATUS, SEMANGAT, BISA.

Dengan merubah kata BEKERJA menjadi kata BELAJAR, buat saya sangat terasa BEDA dan terekam dalam Subconcious sangat kuat yang akhirnya terwujud dalam setiap aktifitas yang saya lakukan selama di kantor. Dengan memakai kata BELAJAR disini saya meng interpretasikannya sebagai pertumbuhan/ perkembangan diri yang terus menerus. Sambil menulis artikel ini Subconcious (baca : bawah sadar) saya mengajak untuk kembali ke masa lalu tepatnya dua tahun yang lalu (saat pertama diterima di perusahaan ini), kalau mau dihitung-hitung saya secara pribadi telah BELAJAR banyak sekali hal baru. Dan saya sangat menikmati (enjoy) sekali dengan proses yang saya jalani selama dua tahun. Saya baru menyadari bahwa perbedaannya sangat besar jika dibandingkan dengan masa kerja sebelumnya yang benar benar SAYA BEKERJA (Stress) .

Sedangkan disini saya ternyata tidak sedang BEKERJA tetapi BELAJAR. Selama di perusahaan sekarang (2 tahun) saya telah BELAJAR banyak sekali ILMU BARU, SKILL BARU, POLA PIKIR BARU, TEKNOLOGI BARU, POTENSI BARU serta BARU-BARU yang lain yang tidak terhitung jumlahnya, dan menurut saya akan terus bermunculan hal-hal BARU sehingga saya akan terus BELAJAR dan saya yakin (haqqul yaqin) bahwa dengan BELAJAR saya akan BERTUMBUH menjadi PRIBADI yang penuh dengan hal-hal BARU. Itulah yang membuat saya selalu termotivasi untuk memulai setiap hari dengan penuh keceriaan, semangat, dan senyuman tentunya untuk menyambut hal BARU. Selamat Tinggal KERJA……. Bye….bye. ….bye.. ..ngga pake mmmmuah (seperti yang dilakukan Chantiq dan Sesa saat mengantarkan saya kerja eh BELAJAR..) Selamat Datang BELAJAR….. pake mmmmmuah dan peluk erat.

Tips 2. Lakukan AFIRMASI dan KONFIRMASI terhadap perubahan yang Anda buat. Pada Selasa malam dua hari yang lalu sebelum tidur saya terus mengatakan kepada diri sendiri (AFIRMASI) baik Concious maupun Subconcious (baca : Sadar maupun Bawah Sadar) bahwa mulai sekarang saya tidak lagi pergi KERJA setiap jam 7 pagi setiap hari Senin sampai Jumat, tetapi saya pergi BELAJAR. Saat bertemu dengan istri saya mengatakan perihal perubahan ini dan mengatakan : “Ma, mulai besok pagi katakan kepada Rini & Oesman, bahwa Papa bukan pergi KERJA tapi PAPA PERGI BELAJAR (KONFIRMASI) .

Mengapa AFIRMASI penting untuk dilakukan? Mengapa hanya merubah kata
BEKERJA menjadi BELAJAR tidak cukup? Michael Bernard Beckwith seorang Visionary dalam The Secret mengatakan bahwa berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh para ilmuwan ditemukan “PIKIRAN YANG TERAFIRMASI 100 Kali Lebih Kuat dibandingkan dengan PIKIRAN NEGATIF.

Pertanyaan berikutnya :”Mengapa KONFIRMASI juga perlu dilakukan? Konfirmasi akan membentuk lingkungan sekitar kita dan pada akhirnya akan terus mendukung dan menguatkan atas apapun yang telah kita AFIRMASI kan termasuk melakukan perubahan. Coba sekarang Anda bayangkan apabila Anda hanya melakukan AFIRMASI bahwa Anda tidak pergi BEKERJA tetapi pergi BELAJAR sementara istri atau suami dan anak-anak anda mengatakan bahwa ANDA akan dan sedang pergi BEKERJA, maka mau tidak mau (baca: terpaksa) otak Anda akan terus menerima dan merekam kata – kata mereka dan hal ini akan berpengaruh terhadap perubahan yang sedang Anda lakukan. Jadi membuat komitmen terhadap diri sendiri (AFIRMASI) akan jauh lebih berhasil jika didukung dengan lingkungan (KONFIRMASI) atau bisa dikatakan bahwa terjadi persamaan gelombang antara ANDA dan LINGKUNGAN.

Wah, sudah pukul empat lewat empat puluh delapan menit, bentar lagi pulang, asiiik…eh. .. salah…hihihi. …Koq cepet amat sih…Kan masih banyak hal BARU yang belum selesai saya PELAJARI…. .hehehehe. Selamat Mencoba….Semoga Bermanfaat! NB ; Akan lebih baik jika ANDA menemukan sendiri kata-kata yang cocok dengan Anda sebagai pengganti kata BEKERJA yang bisa memotivasi atau memompa ANDA untuk TETAP SEMANGAT.

Salam POSITIF! EdySantoso (trainer&motivator)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: